Selasa, 22 Januari 2013

Cerpen :)


PUISI TERakhiR

Kau datang.... memecah semua kebisuan..
Menghapuskan  semua air mata
Hening kurasa lenyap sudah..
Kini ku bisa pergi dengan tenang..”

Sore itu angin berhembus  kencang, memecah awan kelabu  yg tertutup kabut mendung. Kau duduk termenung di bangku taman, tersirat kesedihan yg mendalam dari sorot matamu. Dan pada saat itulah untuk pertama kalinya aku melihatmu menagis. Terfikir oleh ku untuk mendekatimu dan menghapuskan air mata di pipi mu, tapi niat ku terhenti, karna kedatangan nya. Tiba-tiba dia datang menghampirimu, dan mengajakmu pergi entah kemana. Dan aku hanya bisa terdiam dalam keheningan.

Keesokkan harinya, aku kembali melihatmu duduk termenung di taman itu. Seperti saat kemarin, kau masih saja menangis. Ingin skali aku menghampirimu dan menyentuhmu, menghapuskan semua air mata yg tak berhenti mengalir membasahi pipi mu. tapi saat aku mendekat, kau sama skali tak melihatku. Aku berteriak” dihadapanmu, memanggil” namamu, tapi kau juga tak bisa mendengar suaraku , Aku benar” ingin memeluknmu, tapi bagaimana mungkin.... Skarang dunia kita sudah berbeda. Aku disini sendiri, dan kau disana bersamanya. Bersama dia, orang yang sama seperti hari kemarin yang mengajakmu pergi meningglkan taman ini.

Aku tak mengerti mengapa tuhan tega memisahkanku dari orang” yg aku cintai. Knapa tuhan tega membiarkanku berada sendiri disini, tak ada satupun yg menemani. Hanya sepi dan hening yg kurasa. Tak seperti setahun yg lalu, saat aku masih bisa menyentuhmu.

Saat itu, matahari bersinar terik dan memancarkan sinarnya. Kau dan aku duduk bersama di bangku taman yg sedang kau dudukki skarang.
“ve, kalo kita udah lulus ntar kamu mau daftar di universitas mana?” katamu, sambil mengeluarkan kertas ungu dari tasmu.
“tauuuk deh, masih belom kefikiran tuuh.. nah kamu sndiri mau nglanjutin kuliah dimana? Jawabku.
“kalo aku sih, ngikut kamu ajaaa. Hehe” katamu, yg sibuk sendiri mencorat coret kertas ungu yg kau kluarkan dari tasmu.
“yeee, kok ngikut aku siih?? Dasar gak kreatif...”
“biarin, suka” aku dong.”
“eh kamu lagi ngapain sih, dari tadi asyik sendiri. Itu kertas apaan?”
“lagi nulis puisi”
“hah? Puisi? Haha gak salah nih... seorang Fahriza Renanda Adiatama bisa nulis puisi?? Mustahil banget deh.”
“sialan lo, biarpun tampang gue kelihatan bandel gini. Tapi hati gue tuh puitis tauk”
“emang kamu lagi nulis puisi tentang apa ri?”
“tentang penantian seorang pangeran dalam mencari permaisurinya”
“haha, idiiih najis lo. Sok puitis banget sih. Gak pantes tauk”
“denger yaaa, nona Velisa Alfaro yang super duper resek. Masih mendingan gue, walaupun gentlemen tapi masih bisa bikin puisi. Nah elu yang katanya miss perfect, tapi mbikin puisi aja gak bisa. ”
“yeee, bukannya gue gak bisa.. tapi males ajaaa. Lagian hal kayak gitu tu gak penting. Cuma buang” waktu.”
“ciih, bilang ajaa kalo lu emang gak bisa. Gak punya bakat siih.haha”
“ah brisik, udah deh mending lu trusin aja noh nulis puisinya. Dari pada nggangguin gue mlulu”
“tuuh kan, kalo emang gak bisa udah bilang ajaa. Sini, biar gue ajarin.” Ejek fahri yg kemudian mengulurkan selembar kertas ungu.
“buat apaan niih kertas?”
“yaa buat elo nulis puisi laah. Niih, simpen baek” yaaah, jangan sampe ilang. Ntar begitu sampe rumah, elu buat deh puisi buat gue. Yaah itung” buat kenang”an gitu kalo ntar kita udah lulus nah ntar kalo udah slesei bikin puisinya, pas perpisahan ntar lu kasih deh tuh puisi karya lu ke gue. Trus ntar gue juga bakal ngasih puisi karya gue buat elo..”
“laah kan kamu tau, kalo aku paling gak bisa kalo di suruh bikin puisi.”
“nah maka dari itu, ntar gue ajarin deh.”
“beneran niih?”
“iyeeee, bawel amat sih lu.”

Semenjak saat itu, setiap sore sepulang skolah. Kita slalu ke taman. Kau mengajari ku untuk membuat puisi, puisi yang nantinya akan ku berikan padamu sebelum aku akan pergi meninggalkanmu.

hari itu semakin dekat..
Aku takut kalo nantinya..
Rasa ini tak sempat tersampaikan..
Haruskah aku meminta tuhan untuk menghentikan waktu??”

Hari kelulusan pun akhirnya tiba, sesuai dengan janjimu. Sore itu stelah acara kelulusan selesai, kau pun menunggu ku di taman itu. Tapi , hingga malam hampir tiba. Aku tak kunjung datang. Kau duduk termenung, dan menggenggam selembar kertas ungu. terlihat seberkas kekecewaan dari raut wajahmu. Malam tlah datang, dan kau pun pergi meninggalkan taman dengan langkah penuh kecewa. Dan aku tak bisa berbuat apa”, aku tak bisa mencegahmu untuk tidak pergi meninggalkan taman itu, agar aku dapat menemuimu dan menepati janjiku untuk memberikan puisi ini kepadamu. Tapi apa daya ku?? aku hanya bisa terkapar tak berdaya, terbalut kain putih dan dikelilingi orang” yang menagisi ku. Mereka menangisi kepergianku.

Tiga tahun aku menahan semua derita ini, penyakit kanker yang sudah lama menggerogoti tubuh ku semenjak awal kita dipertemukan. pada saat penerimaan murid baru. Dulu sebelum aku mengenalmu, aku slalu berfikir “kapan tuhan akan memanggilku?”  Karna aku lelah dengan keadaan semua ini. Aku ingin segera pergi, agar aku bisa tenang disana. tapi semenjak aku mengenalmu, aku seperti memiliki semangat hidup baru. Bahkan aku takut kalau tiba” tuhan akan mengambil nyawaku. Sejak awal kita dipertemukan perasaan aneh ini mulai muncul, stiap pagi hari saat aku membuka mata, hanya ada satu nama yang slalu muncul difikiranku yaitu “Fahriza Renanda Adiatama” seseorang yang sangat berarti untukku, yang bisa membuatku bertahan hidup.

“ri, kamu harus bisa merelakan velisa. Biarkan dia tenang disana.” Ucap seorang wanita yang duduk disampingmu.
“aku gak bisa re, meskipun dia sudah pergi. Tapi rasanya dia masih disini”
“dia udah meninggal ri, harusnya kamu bisa mengikhaskan dia. Biar kamu gak terus”an terpuruk sperti ini. Kamu harus bisa membuka hati mu untuk orang lain”
“renata, aku gak bisa!!”
“kamu pasti bisa ri, lupain velisa. Kamu gak bisa kayak gini terus, move on ri. Velisa pasti bakal kecewa kalo kamu terpuruk sperti ini.”
“kamu bener re, harusnya aku bikin velisa bangga. Biar dia bahagia disana.”
“yaudah, mending besok kita ke makamnya velisa.”
“iyaa, makasih re. Kamu udah bikin aku tenang”
“iya samasama.”

 Hari ini kau datang ke makamku, kau datang bersamanya. Kau menangis dan memandangi batu nisan yang tertuliskan namaku. Sesaat kemudian kau mengeluarkan selembar kertas ungu dan meletakkannya diatas makamku.

Mencintaimu, adalah  sesuatu yang tak bisa aku hindari...
Terlalu kuat panah asmara yang tertancap karnamu..
Sekeras apapun aku mencoba menepis rasa ini..
Dalam benak ku slalu hadir bayangmu..”

By: Fahri

 Selembar kertas yang harusnya kau berikan padaku saat perpisahan hari kelulusan. Namun karna tuhan tlah memanggilku, kau pun tak sempat memberikan puisi itu pada ku.. Puisi terakhir untukku.... kemudian kau pergi meninggalkan makamku  ku, kau pergi bersamanya. Aku tau dari semenjak awal kita dipertemukan , aku tak kan pernah bisa memilikimu. Tapi setidaknya aku sudah cukup bahagia, karna ternyata kau juga mencintaiku. meskipun aku tak sempat menyatakan perasaan ku kepadamu.

“Kau datang.... memecah semua kebisuan..
Menghapuskan  semua air mata
Hening kurasa lenyap sudah..
Kini ku bisa pergi dengan tenang..
Jangan pernah menangisi kepergianku..
Karna itu akan membuatku smakin terluka..
Hanya satu permintaan terakhir ku...
Ijinkan aku melihatmu bahagia,,
walaupun  kau tak bersamaku...”

by: Velisa

10 komentar:

  1. wah cerpen puisi..eheheheehe
    mellow2 gimana gito :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berbakat menulis cerpen ya. HIheiehiehi dari dulu saya kepengen bisa buat cerpen tapi mulai dari mana ya. Apakah tokohnya harus aseli atau rekaan ya.

      iehieieh Salam kebal eh kenal ya. Izin follow. Salam dari Blogger Pontianak. I will be back :)

      Hapus
  2. “Mencintaimu, adalah sesuatu yang tak bisa aku hindari..."
    yahh..karna cinta hadir tanpa bisa dihindari...
    sekeras apaun kita menolaknya... :)

    BalasHapus
  3. link tadi cuma sebagai promote wkwkw kampret emang

    BalasHapus
  4. jadi cerpen di mix puisi ya... :)
    seru juga jadinya...

    BalasHapus
  5. Weehhh cerpen lagi, aku paling gk bsa buat cerpen, hhmm puisinya mak jleb bgt buat gw yg lagi galau

    BalasHapus
  6. cerpen atau cerita pengalaman pribadi ya??

    BalasHapus
  7. wah buset dah harus terpisah karena kanker ya, kasian sekali. Tapi alurnya mudah ketebak sayangnya, tapi gpp udah bagus kok..... Boleh saran nggak? hehehe. bagaimana kalo tulisannya pakek font item aja, mata gue waktu baca kayak mau keluarin kancut bergambar Bokabon dari tadi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ceritanya udah bagus menurutku. tapi sama sama bang rinem...alurnya dah ketebak gimana akhirnya...tetap semangat ya nulis cerpenya :)

      Hapus